Friday, 10 August 2012

Rossi move on ke Yamaha lagi

Rossi move on ke Yamaha lagi, Valentino Rossi siapa yang tidak kenal dengan Rossi bahkan orang yang tidak suka GP pun banyak yang mengenal dia, sayang Rossi gagal memenuhi harapan besar yang dibebankan kepadanya untuk membela Ducati. Bukan catatan mengesankan "menodai" prestasi gemilang di masa lalu dia bisa.
Ketika langkah Rossi ke Ducati mengumumkan pada bulan Agustus 2010, banyak yang memprediksi Rossi akan kembali ke tangga juara dunia. Motor Ducati adalah kekuatan besar dan keterampilan kelas balapan Rossi dianggap sebagai kombinasi sempurna. Belum lagi soal asal usul nasional Rossi dan Ducati, Italia, yang juga memberikan kontribusi untuk langkah ini.


Rossi move on ke Yamaha lagi, Masyarakat masih mencoba memahami ketika Rossi mengalami kesulitan di awal-awal dengan Ducati. Selain karena masalah adaptasi dengan motor baru, The Doctor juga tidak dalam kondisi baik setelah operasi.
Namun, setelah menunggu selama ini, Rossi tidak pernah kesampaian. Dia adalah ketiga di podium hanya sekali dalam, musim 2011 yang di Le Mans. Ini adalah pertama kalinya dalam karirnya Rossi tidak menang sekali pun selama musim.
Akhirnya, di akhir musim ia hanya finish ketujuh dalam klasemen pembalap dengan 139 poin, final, 211 poin dari Casey Stoner yang menempati posisi juara. Untuk informasi, Rossi tidak pernah bahwa posisi buruk dalam klasemen akhir sejak tahun 1997. Dalam karirnya di balap motor grand prix, posisi terburuk yang menduduki posisi kesembilan, dialah memenangkan musim debutnya 125cc pada tahun 1996. Selebihnya, dia selalu di posisi tiga hingga 2010.
Rossi merupakan rekor buruk di musim kedua terus berlanjut. Setelah sepuluh seri berlalu, pembalap 33 tahun ini di podium hanya sekali, yang kini menempati posisi kedua di Le Mans. Selebihnya, ia lebih sering selesai di luar lima besar.
Rossi kini menempati posisi kedelapan di klasemen pembalap dengan 82 poin raihan, 123 poin di belakang Jorge Lorenzo di bagian atas. Dia bahkan di bawah rekan setimnya, Nicky Hayden, yang memiliki dua poin lebih.
Apa yang membuat kinerja Rossi menurun setelah pindah ke Ducati? Banyak pendapat tentang ini, mulai dari lawan yang lebih kompetitif, bukan usia muda, sampai perbedaan karakter motor. Namun, sebagian besar yang telah dikeluhkan oleh Rossi Desmosedici adalah motor yang tidak akan pergi sesuai dengan keinginan mereka.
Rossi dikenal sebagai pembalap yang tidak hanya mengendarai sepeda motor, tetapi juga memainkan peran dalam perkembangannya. Oleh karena itu, dia akan "rewel" dan memberikan masukan kepada kru teknis.
Contohnya adalah di tengah musim 2011. Karena tidak puas dengan kinerja Desmosedici GP11, Rossi akhirnya diberi sepeda baru dalam bentuk GP11.1 Desmosedici. Namun untuk mendapatkan hasil yang baik, Rossi mengenakan sasis baru yang terbuat dari aluminium. Hasilnya? Masih tidak menggembirakan.
Kenangan yang tidak menyenangkan di atas akan segera melewati Rossi. Sekarang, ini juara dunia MotoGP harus siap untuk mengucapkan selamat tinggal pada Ducati. Dia hampir pasti kembali ke musim Yamaha berikutnya.
Yamaha adalah tempat di mana Rossi mencapai puncak kemuliaan. Pada periode 2004-2010, yang identik dengan jumlah pengendara sepeda 46 adalah empat kali juara dunia, yaitu pada tahun 2004, 2005, 2008, dan 2009. Dari 117 ras dengan garpu tim Tala, ia naik podium 85 kali dan menang 46 kali. Sebuah catatan fantastis bukan?


Tag:
Rossi move on ke Yamaha lagi,Rossi move on ke Yamaha lagi, Rossi move on ke Yamaha lagi, Rossi move on ke Yamaha lagi, rossi balik ke yamaha, Rossi berpindah ke Yamaha
RosSi Balik ke yamaha 

Rossi move on ke Yamaha lagi Rating: 4.5 Diposkan Oleh: sigit budiyanto

0 komentar:

Post a Comment