Thursday, 9 August 2012

20 tahun lagi kita makan Apa ya?, simak ini


Harga pangan yang tinggi dan pertumbuhan populasi berarti kita perlu memikirkan kembali apa yang kita makan, kata seorang ahli tentang masa depan makanan. Jadi apa yang akan kita makan dalam 20 tahun?

Tidak segera jelas apa yang menghubungkan NASA, harga daging band dan kuningan, tetapi ketiga berperan dalam membentuk apa yang akan kita makan di masa depan dan bagaimana kita makan.

Harga-harga makanan lebih mahal, penduduk dan masalah lingkungan adalah beberapa masalah yang membuat organisasi seperti PBB dan pemerintah khawatir tentang bagaimana kita akan memberi makan diri kita di masa depan.

Di Inggris, harga daging diantisipasi akan memiliki dampak besar pada pola makan kita. Beberapa pihak dalam industri makanan memperkirakan bahwa harga daging akan naik lima sampai tujuh tahun, sehingga daging akan menjadi barang mewah.

"Dalam, orang-orang Barat banyak yang tumbuh dengan daging murah dan dalam jumlah besar," kata ahli diet di masa depan Morgaine Gaye.

"Kenaikan harga berarti kita akan mulai melihat kembalinya daging sebagai makanan mewah Akibatnya kita mencari cara baru untuk menggantikan daging.."

Jadi apa penggantinya dan bagaimana kita makan?

Serangga
Serangga, atau akan dikenal sebagai ternak mini, akan menjadi salah satu makanan pokok kita, kata Gaye.

Serangga memberikan nilai gizi yang sama dari daging dan sumber protein. Selain serangga juga murah, mengandung air kurang dan tidak memiliki banyak jejak karbon. Selain itu orang dapat memilih mana dari 1.400 spesies serangga di dunia, menurut sebuah studi Universitas Wageningen di Belanda.

Serangga akan diolah menjadi burger dan sosis serangga.

"Jangkrik dan belalang akan dihancurkan dan digunakan sebagai komponen dalam makanan seperti burger."

Pemerintah Belanda menginvestasikan banyak uang untuk bersosialisasi serangga ke dalam makanan utama. Belanda baru-baru ini menginvestasikan satu juta euro untuk meneliti dan mempersiapkan perundang-undangan yang mengatur peternakan serangga.

Makanan teknologi sonar

Suara dari kuningan membuat makanan terasa lebih pahit kedengarannya-suara mempengaruhi rasa makanan, seperti hasil penelitian di Universitas Oxford di Inggris.

Suara dan makanan telah lama menjadi koki eksperimental Heston Blumenthal. Restoran Fat Duck Nya memiliki menu yang disebut Voice Laut disajikan dengan iPod bermain suara di pantai. Suara itu dilaporkan membuat makanan terasa lebih segar.

Tetapi para ilmuwan sekarang mencoba untuk menggunakan musik untuk menghilangkan bahan-bahan dari makanan yang tidak sehat tanpa diketahui oleh konsumen.

"Kita tahu frekuensi dari apa yang membuat rasa makanan manis," kata Russell Jones dari perusahaan riset condiment Junkie yang meneliti efek kebisingan pada makanan.

Perusahaan-perusahaan kini mulai menggunakan hubungan antara makanan dan suara bungkusnya. Suara lebih renyah dari bungkusnya, konsumen akan merasa lebih makanan segar.

Daging yang dikembangkan di laboratorium
Awal tahun ini, para ilmuwan Belanda telah berhasil memproduksi tabung daging, juga dikenal sebagai daging buatan. Mereka menumbuhkan jaringan otot menggunakan sel induk dari sapi, yang konon mirip dengan tepung goreng cumi. Mereka berharap untuk menciptakan "tabung burger" akhir pertama tahun ini.

Penelitian pertama ini didanai oleh tabung daging NASA, ilmuwan sosial Dr neil kata Stephens, yang berbasis di Cardiff University ESRC penelitian Cesagen. Mereka memeriksa tabung daging untuk mengetahui apakah daging dapat dimakan oleh astronot di ruang angkasa.

Sepuluh tahun kemudian, para ilmuwan sekarang mempromosikan daging sebagai sumber protein hewani lebih efisien dan lebih ramah lingkungan.

Ganggang
Meskipun ganggang adalah di dasar rantai makanan, tetapi alga dapat menjadi solusi untuk masalah pangan di dunia.

Manusia dan hewan dapat mengkonsumsi dan dapat ditanam di laut, bonus besar dengan kurangnya tanah dan air tanah untuk merawatnya. Para ilmuwan juga mengatakan biofuel dari alga dapat membantu mengurangi kebutuhan bahan bakar fosil.

Alga telah lama menjadi makanan di Asia termasuk Jepang yang sudah memiliki banyak pertanian ganggang.

Selain serangga, alga juga dapat dimasukkan ke dalam biji-bijian makanan kita dalam bentuk butiran, butiran itu kemudian dicampur dalam keju dan bahkan sosis.

20 tahun lagi kita makan Apa ya?, simak ini Rating: 4.5 Diposkan Oleh: sigit budiyanto

0 komentar:

Post a Comment