Tuesday, 3 July 2012

bunker tua, ditawar 10 milyar

Bunker tua, ditawar 10 milyarKeberadaan bunker atau terowongan bawah tanah di Kota Solo mulai bermunculan. Setelah ditemukan bunker di salah satu hotel di Kota Bengawan akhir-akhir ini, kini giliran bunker di Kampung Laweyan menjadi perhatian publik.
Sebenarnya, keberadaan bunker itu sudah ada sejak lama, namun pemilknya enggan membuka untuk umum. Harun Muryadi, pemilik bunker itu menuturkan, benda itu dulunya dipakai sebagai tempat  untuk menyimpan barang berharga atau tempat  persembunyian dari penjajahan. "Untuk sekarang, saya mempersilakan masyarakat jika ingin mengunjungi sebagai tempat  wisata," kata Muryadi, 

Letak bunker 10 milyar itu berada di dalam rumah. Jika tidak menanyakan  kepada pemilik, mungkin akan sulit menemukannya. Sebab, bekas tempat penyimpanan barang berharga itu tertutup papan dan di atasnya  terdapat meja agak besar. Sehingga,  seandainya warga masuk di dalam  rumah Muryadi, barangkali tidak akan menemukan sebelah mana lokasi terowongan tersebut.
Ukuran mulut bunker 10 milyar tidak begitu lebar, sekitar  50 x 75 meter. Mungkin, jika dimasuki bersamaan, hanya bisa diterobos  dua orang. Bunker itu juga dilengkapi tangga yang berfungsi membantu untuk turun ke bawah. Namun, kondisi tangga  tidak begitu kelihatan karena suasana gelap. Sedangkan, ukuran luas bunker 2,5 x 2,5 meter. Sementara, tingginya sekitar dua meter. menurut solopos edisi hari ini 4 juli 2012 bunker tua ini telah ditawar oleh pengusaha malaysia dengan tawaran 10 milyar tetapi tidak diterima karena amanah untuk menjaga dan merawat bunker ini oleh nenek moyangnya.
berikut linknya : http://digital.solopos.com/index.php/?IdCateg=2012070411113# dengan judul harun muryadi, menjaga bunker menjaga sejarah 
Penyimpan Harta
Berdasar sejarah yang  diperoleh Muryadi dari orangtuanya, fungsi bunker itu tidak hanya dipakai untuk bersembunyi saat penjajahan Belanda. Namun, sebelum itu,  yakni masa Kerajaan Pajang pada 1625 sudah ada. Kebetulan, letak geografis Laweyan berdekatan dengan Kerajaan Pajang kala itu. Sehingga, sangat perlu membangun terowongan dan bunker untuk bersembunyi dari  penjajahan, kejahatan sekaligus menyimpan barang berharga.
Muryadi merupakan keturunan yang ke delapan dari pemilik rumah itu. Artinya, peninggalan turun temurun. “Oleh orang tua, saya sering diberi  tahu tentang sejarah terowongan ini. Begitu pula orangtua saya juga  dikasih cerita oleh Kakek, dan itu secara turun temurun,” kata pria yang  juga peternak ayam tersebut.
Dia akan mempertahankan bunker itu sampai kapan pun. Sebab, keberadaannya membawa berkah. Lokasi itu pernah menjadi jujugan warga layaknya tempat wisata. Di sisi lain, bunker  itu juga dijadikan bahan penelitian bagi mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Jawa Tengah.

lihat sejarah laweyan disini

 



tag ;
bunker laweyan, ditawar 10 milyar
bunker tua, ditawar 10 milyar
bunker tua, ditawar 10 milyar
bunker tua laweyan, ditawar 10 milyar
bunker tua, ditawar 10 milyar
bunker tua, ditawar 10 milyar
bunker tua, ditawar 10 milyar
bunker tua ini, ditawar 10 milyar
lorong tua laweyan
bunker 10 milyar

bunker tua, ditawar 10 milyar Rating: 4.5 Diposkan Oleh: sigit budiyanto

0 komentar:

Post a Comment