Thursday, 3 February 2011

Global Warming melanda Dunia

Global warming, dampak global warming sekarang mulai menampakan wujudnya, tahun 2010 akhir hingga tahun 2011 awal cuaca exstrim dunia makin tidak beraturan. banyak sekali bencana-bencana seperti banjir, salju tebal, badai, topan dan cuaca exstrim lainnya berikut ini merupakan cuplikan cuaca-cuaca ekstrim dunia.


- Pada tahun yang lalu, setiap benua kecuali Antartika telah melihat banjir memecahkan rekor. Hujan terendam seperlima dari Pakistan, sebuah banjir seribu tahun dibanjiri Nashville dan badai di utara Rio menyebabkan longsor mematikan Brasil yang pernah ada.

    Perancis Selatan dan Australia bagian utara telah banjir juga. Sri Lanka, Afrika Selatan, daftar berlangsung.

    Dan sementara ada acara cuaca tunggal dapat dihubungkan definitif terhadap perubahan iklim global, semakin banyak ilmuwan mengatakan peristiwa ini ekstrim mewakili wajah dunia pemanasan.

    "Salah satu dari peristiwa ini luar biasa," kata Jay Gulledge, ilmuwan senior Pusat Pew Perubahan Iklim Global. "Tetapi semuanya ini diambil bersama-sama tidak bisa terjadi tanpa panas ekstra yang ada di laut. Ini menentang akal sehat untuk mengabaikan link tersebut. "

Ketika bahkan media nasional mulai menjelaskan link ke manusia menyebabkan pemanasan global, Anda tahu cuaca menjadi ekstrim (lihat Munich Re: "Satu-satunya penjelasan yang masuk akal untuk peningkatan bencana cuaca yang berhubungan dengan perubahan iklim"). Cakupan ABC News telah beredar. Dan sekarang cerita CBS News menerbitkan penjelasan kristal link:

    Link tersebut bekerja lebih atau kurang seperti ini. Konsentrasi gas rumah kaca adalah yang tertinggi bumi telah terlihat pada 15 juta tahun. Ini gas perangkap panas, pemanasan baik udara dan lautan. lautan hangat mengeluarkan lebih banyak uap air, dan suasana yang lebih hangat dapat menyimpan lebih dari itu dalam suspensi. Kelembaban lebih di udara, badai yang lebih kuat cenderung untuk tumbuh. Ketika sistem ini cuaca supercharged menghantam daratan, mereka tidak hanya berubah menjadi hujan atau salju, mereka menjadi siklon, badai dan banjir.

    "Ada banyak kelembaban tropis dalam suasana yang semakin diangkut di atas sangat jarak jauh dan putus sekolah di berbagai tempat di seluruh dunia dengan cara dramatis," kata Gulledge.

    Tahun lalu diikat dengan 2005 sebagai terpanas dalam catatan, menurut US National Oceanic and Atmospheric Administration. Dan banjir tahun 2010 tidak hanya ekstrem.

    Di Rusia, 15.000 orang tewas dalam gelombang panas rekor. Australia mengalami musim panas terpanas pada catatan. Pakistan menyaksikan hari yang terpanas dalam sejarah, seperti yang dilakukan Los Angeles. Pantai Timur AS telah berjuang di bawah salju yang luar biasa berat untuk dua musim dingin berjalan. Amazon Brasil menderita salah satu kekeringan terburuk dalam sejarahnya. Dan bahkan sebagai pemerintah Brasil kembali mayat mereka yang tewas oleh badai rekor di negara bagian Rio de Janeiro, itu dikirimkan air minum ke kota-kota di utara suram oleh kekeringan. 

banjir di australia dan baru baru ini tanggal 03 feb 2011 telah terjadi topan yang sangat dasyat yang memiliki kekuatan di angka 5 atau tertinggi sehingga  masyarakatnya diungsikan.

    Cuaca seperti ini cocok dengan prediksi sejumlah studi iklim terbaru. Pada tahun 2007, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim mencatat bahwa kekeringan yang parah dan hujan lebat sudah meningkat di banyak bagian dunia, dan menghubungkan dengan gelombang dalam gas rumah kaca. Sebuah studi yang diterbitkan tahun lalu oleh National Academy of Sciences memperkirakan peningkatan curah hujan di suatu tempat antara 3 dan 10 persen untuk setiap derajat Celsius pemanasan. Setiap tingkat tambahan juga akan menyebabkan jumlah area yang terbakar oleh kebakaran hutan di Amerika Utara dua kali lipat atau empat kali lipat, menurut laporan yang sama.

    "Jika Anda berpikir itu buruk sekarang - ketika kita sudah memiliki sekitar 0,7 derajat Celsius pemanasan - menunggu sampai kami memiliki 3 atau 4," kata Gulledge. "Ada sekali tidak ada alasan untuk berpikir itu tidak akan terus semakin parah dan lebih buruk dan lebih buruk."

Satu-satunya hal yang tidak ilmiah dalam cerita ini, sungguh, adalah bahwa itu berakhir dengan sebuah polling online.

Tapi jika tidak memiliki cukup penjelasan bijaksana apa yang mungkin terjadi.

    Beberapa ilmuwan mulai khawatir bahwa pola cuaca alam, yang memainkan peran dalam beberapa banjir terbesar baru-baru ini, juga menunjukkan dampak perubahan iklim manusia-driven. musim hujan tahun ini di Australia terkait dengan fenomena yang disebut La Nina, yang terjadi ketika air di wilayah khatulistiwa Pasifik lebih dingin dari biasanya.

    La Nina dan rekan-hangat airnya, El Nino, merupakan bagian dari pola alami arus laut dan angin atmosfer yang mendistribusikan panas dengan memindahkan dari satu bagian dunia yang lain. Bahkan sebagai La Nina dan El Nino mempengaruhi iklim secara keseluruhan, sama seperti organ-organ dalam tubuh, mereka mungkin tetap rentan terhadap guncangan sistem-lebar, kata Paul Mayewski, direktur Institute Perubahan Iklim di The University of Maine.

    Sejauh ini para ilmuwan telah menemukan ada kaitan yang pasti antara gas rumah kaca meningkat dan perubahan El Nino dan La Nina event. Tapi Mayewski berpikir yang mungkin berubah.

    "Ini adalah fenomena alami," kata Mayewski. "Itu tidak berarti itu tidak bisa dipengaruhi oleh manusia."

    Dia menyelidiki apakah gas rumah kaca mungkin telah begitu mengganggu keseimbangan panas yang pola-pola alami, seperti El Nino dan La Nina, mungkin mulai mempercepat dan mengintensifkan.

    "Kita mungkin sangat baik berubah ini El Nino-La Nina sistem jauh lebih cepat dan lebih radikal," kata Mayewski. "Ini sistem alami yang kita mungkin memberi lebih banyak push to."

    Dan, jika dia benar, yang bisa berarti lebih sedikit stabil, cuaca yang lebih ekstrim di masa mendatang.

    Untuk beberapa instansi yang bekerja untuk membantu negara-negara mencegah dan pulih dari bencana alam, ada pertanyaan lagi bahwa mereka semakin buruk.

    "Tidak pernah ada keraguan dalam pikiran kita bahwa, dalam kenyataannya, frekuensi dan tingkat keparahan dan jumlah orang yang terkena dampak terus meningkat," kata Margareta Wahlstrom, asisten sekretaris PBB umum untuk pengurangan risiko bencana.

    Dalam dunia yang semakin urbanisasi, orang, barang dan infrastruktur terkonsentrasi, yang berarti bahwa setiap bencana alam memiliki potensi untuk menyebabkan jumlah yang belum pernah terjadi kerusakan.

    "Kerugian meningkat sangat cepat," kata Wahlstrom. "Hari ini adalah waktu keputusan. Kita tahu apa risiko. Kita bisa melihat tren. "

    ... Sementara bencana alam cenderung lebih mematikan di negara berkembang, ini tahun terakhir telah menunjukkan cuaca ekstrim bisa menyerang planet-lebar.

    "Sikap bahwa banyak dari kita mungkin sudah tinggal bersama selama beberapa dekade, karena kita sudah tinggal di negara yang cukup aman, adalah bahwa bencana adalah sesuatu yang terjadi pada orang lain," kata Wahlstrom. "Itu tidak lagi layak."
 


tag : global warming
Dampak pemanasan global
PEMANASAN GLOBAL DUNIA
DAMPAK PEMANASAN GLOBAL DUNIA
BAHAYA PEMANASAN GLOBAL


Global Warming melanda Dunia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: sigit budiyanto

0 komentar:

Post a Comment