Tuesday, 10 April 2012

Robocopter pembasmi bajak laut abad 21

Pembajakan di laut lepas abad ke-21 membutuhkan solusi abad ke-21. Sebagai bagian dari usaha on-going untuk mengekang serangan terhadap pengiriman, Angkatan Laut Amerika Serikat akan menggunakan helikopter UAV untuk menguji sistem sensor baru di perairan California selama musim panas tahun 2012. Paket sensor baru 3D dalam kombinasi dengan algoritma komputer baru akan memungkinkan Angkatan Laut untuk lebih akurat mengidentifikasi kapal bajak laut bersembunyi di antara pengiriman yang tidak bersalah di jalur laut dengan kecepatan yang jauh lebih besar dan tenaga kerja jauh lebih sedikit.

 

 

Masalah yang modern pembajakan

Ketika kebanyakan orang mendengar kata "bajak laut" mereka baik membayangkan seseorang secara ilegal menjual download video atau era lama pergi kapal berlayar, pedang pendek dan orang-orang di topi besar mengatakan "saya menggigil kayu." Tapi dalam dua puluh tahun terakhir, pembajakan telah menjadi masalah utama bagi negara-negara maritim di dunia dengan ratusan jiwa dan miliaran dolar dan terancam punah kapal kargo. Bajak laut menyerang kapal-kapal di lepas pantai Afrika Barat, di Samudra Hindia, Laut Merah, Teluk Persia dan sejauh timur seperti Laut Jawa dan Filipina. Menurut Biro Maritim Internasional ICC , pada kuartal pertama 2012 saja, terjadi 87 serangan di seluruh dunia dengan sembilan pembajakan dan 92 orang disandera. Daerah terparah adalah di lepas pantai Somalia di mana bajak laut di operasi kapal kecil dari kapal ibu terus-menerus melecehkan pengiriman - saat ini 13 kapal dan 197 sandera ditahan.

Jarum di tumpukan jerami

Memerangi ancaman ini dengan semua teknologi dan daya tembak dari angkatan laut modern melawan perahu karet kecil dan senjata ringan tampaknya sederhana dalam abstrak. Setelah semua, Royal Navy mengakhiri pembajakan di abad ke-19 dengan kapal itu, menurut standar sekarang, buta dan bersenjata dengan popguns. Namun, angkatan laut saat ini yang kecil dalam hal jumlah kapal dibandingkan dengan kemarin, dan politik telah membuat aturan keterlibatan begitu ketat bahwa taktik agresif sekali digunakan adalah (untuk alasan yang baik) sekarang tidak mungkin. Juga, kecepatan perahu dengan motor tempel yang beroperasi dari perahu nelayan yang tampaknya tidak bersalah telah memungkinkan perompak beroperasi ratusan, bahkan ribuan kilometer dari basis mereka. Apa semua ini menambahkan sampai adalah bahwa komandan angkatan laut modern memiliki kesulitan membawa senjata mereka yang kokoh untuk menanggung karena pekerjaan ini seperti mencari jarum di antara beberapa lebih banyak jarum yang sangat mirip dalam tumpukan jerami yang sangat besar dan lembab, dengan jam habis.
UAV, dengan kemampuan mereka untuk tetap di stasiun jauh lebih lama dari pesawat berawak pada risiko jauh lebih rendah, membantu mengurangi kesulitan bajak laut berburu, tetapi dalam banyak hal menggunakan pesawat tak berawak hanya menggeser masalah dari personil angkatan laut di tempat kejadian dan pada mereka yang sebuah ribuan dasar pantai mil jauhnya. Tentu kendaraan udara tak berawak dapat memperpanjang radius pencarian kapal perang oleh ratusan mil tapi ini kapasitas diperluas datang pada harga. Sebuah UAV pada aliran patroli kembali data dalam jumlah besar setiap detik dan sebagian besar adalah kualitas yang relatif miskin. Resolusi sensor adalah terbatas dan data yang dikumpulkan di bawah berbagai kondisi yang sangat luas laut. Lebih buruk lagi, operator harus berurusan dengan ratusan, bahkan ribuan kapal yang terlihat sangat mirip satu sama lain. Dengan begitu banyak informasi berkualitas buruk seperti itu, tugas menganalisis data yang memakan waktu, padat karya dan mahal.

Multi-Sensor Mode Seeker (MMSs)

Solusi sedang diselidiki oleh Angkatan Laut AS yang berbasis di sekitar penggunaan Seeker Sensor Multi-Mode (MMSs). Sistem ini terdiri dari Brit STAR II menara dikembangkan oleh NAWCWD, Raytheon, FLIR Systems, BAE Systems dan Utah State University dipasang di Northrop Grumman RQ-8A Api Pramuka helikopter UAV. Pramuka Api adalah lb 600 (272 kg) UAV helikopter dengan rentang operasi dari 110 nm (200 km), kecepatan tertinggi 110 knot (200 km / jam) dan merupakan favorit dari angkatan bersenjata Amerika Serikat dengan ratusan penerbangan jam clock dalam misi anti-narkoba di Pasifik, serta dalam misi di Libya dan Afghanistan. MMSs ini menyediakan Fire Scout dengan campuran kamera definisi tinggi, pertengahan gelombang sensor inframerah dan laser-radar (LADAR). Ini merupakan langkah maju yang signifikan karena memberikan pemburu bajak laut dengan citra resolusi tinggi 3D pembuluh dicurigai. MMSs ini juga mengambil langkah lebih jauh dengan cara mencocokkan arus ini ditingkatkan terhadap informasi database ekstensif skema kapal.
"Inframerah kamera dan terlihat menghasilkan gambar 2D, dan objek di dalamnya bisa sulit untuk secara otomatis mengidentifikasi," kata Dean Cook, peneliti utama program MMSs di Naval Warfare Divisi Udara Pusat Senjata "Dengan LADAR data, setiap pixel sesuai dengan 3D. titik dalam ruang, sehingga algoritma sasaran pengakuan otomatis dapat menghitung dimensi dari sebuah objek dan membandingkan mereka dengan yang di database. "
Mengingat kecenderungan untuk menyembunyikan perompak di perairan padat, kemampuan untuk memindai dan cepat mengidentifikasi tersangka harus membuat hidup para bajak laut 'sedikit lebih sulit. MMSs ini telah menyelesaikan tes berhasil mengidentifikasi kapal-kapal dari pantai dan musim panas 2012 tes akan menentukan seberapa efektif sistem ini di laut. Namun, apakah tes ini akan terjadi pada waktu atau jika mereka akan menggunakan Fire Scout sebagai platform uji terbuka untuk pertanyaan karena Pentagon telah membumi Pramuka Api armada setelah serangkaian kecelakaan, yang berpuncak pada jatuhnya sebuah Pramuka Api di Afghanistan pada tanggal 6 April 2012. Karena tidak ada informasi lebih lanjut mengenai landasan yang tersedia, apa dampak pada tes akan diketahui pada saat ini.

Robocopter pembasmi bajak laut abad 21 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: sigit budiyanto

0 komentar:

Post a Comment